Kamis, 13 Juni 2013

'Hitman System' and Me at 15

Sekitar pertengahan 2009, tepatnya pada bulan Agustus, pada saat itu sedang booming-boomingnya jejaring sosial bernama Twitter. Saya salah satu orang yang ikut-ikutan daftar media sosial yang berlambangkan burung tersebut. Ketika itu saya masih berumur 15 tahun. Masih labil, hehe.

Di Twitter, kita bisa curahkan perasaan apapun disana. Tinggal ketik apa saja yang terlintas dalam benakmu, asal tidak lebih dari 140 karakter, lalu tinggal klik 'Tweet'.

Kemudian, bagian-bagian dari 'Twitter' yang lainnya yaitu 'Following' dan 'Follower'. Kamu bebas mem-follow akun siapapun di Twitter. Entah itu dari kalangan artis, pejabat, motivator, teman sendiri, atau tokoh favorit kalian. Dengan mem-follow mereka, kalian bisa menerima tweet-tweet teranyar dari mereka.

Nah, ketika saya mengerti bagaimana cara memainkan media sosial ini, saya pun sering mem-follow akun-akun artis (itu jaman dulu...), parodi, berita, motivator, dsb. Dan saya waktu itu menemukan akun yang bernama 'Revolusi Romansa', usernamenya @hitmansystem. Yang saya pikir pada saat itu, itu hanyalah akun BIASA yang memberikan motivasi tentang cinta. Beberapa bulan kemudian, saya masih belum ngeh kalo akun ini tuh akun yang AKAN MERUBAH mindset saya tentang pandangan romansa di mata masyarakat Indonesia.

Pada saat itu saya masih duduk di kelas 3 SMP. Saya waktu itu sudah mempunyai pacar. Kami saling sepakat bahwa kami pada saat itu menjalin hubungan Long-Distance Relationship atau biasa disebut LDR. (bangga? :P) Entah apa yang ada dalam pikiran saya waktu itu, saya dapatkan cewek tersebut  hasil dari reuinian saya dengan teman-teman SD saya di Tangerang. Saya tidak ingat kalau saya harus pulang ke Bandung untuk meneruskan sekolah saya disana (aneh yaa?).

Memang indah yaa yang namanya first love itu apalagi pertamanya, kesananya sih kaya pacaran biasa yang dialami orang-orang pasti ada ribut2nya haha. Nah pada saat inilah saya sedang galau, putus-nyambung-putus-nyambung, pada saat ini juga saya sedang mantengin Timeline Twitter saya. Di dalamnya ada akun HITMANSYSTEM yang sedang ceramah. Yang saya serap pada saat itu ialah 'ini kok akun beda dari yang lain yaa?'. Iyalah ketika itu saya langsung compare aja tweet dari HITMANSYSTEM dengan akun-akun cinta yang lainnya. Akun cinta abal2 itu bilang: 'kalo kamu cinta dia, kejarlah!' hampir semua akun2 cinta yang pada saat itu merebak mengatakan hal yang sama. Tapi HITMANSYSTEM GA BILANG GITU. dia bilang: 'CINTA ITU SIMBIOSIS MUTUALISME, KALO SALAHSATUNYA MERUGIKAN YANG LAINNYA, BERARTI ITU PARASITISME'.

Huh entah langsung disana LOGIKA gua kebuka luas lah. yang selama ini ama pacar tuh mainnya pake hati mulu, logikanya ga jalan -___-. setelah itu gua langsung bertindak untuk memutuskan hubungan saya dengan pacar saya waktu itu karena saya merasa merugi dan dirugikan oleh hubungan tersebut, padahal saya udah menjalin hubungan tersebut selama 1 tahunan lah.

Oke saya udah menjalani hidup baru yang lebih fresh. Saya pun langsung meyakinkan diri bahwa HANYA HITMANSYSTEM, AKUN YANG MEMBERIKAN EDUKASI TENTANG ROMANSA, YANG SAYA FOLLOW. pada saat bersamaan sayapun langsung mem-unfollow akun2 cinta yang abal2 HAHA.

Sudah mengenal HS selama satu tahun. saya sudah duduk di kelas 1 SMA. saya masih jomblo pada saat itu. saya pun jadi sering mantengin tweet2nya HS. berikut juga tweet para FOUNDERnya HS, Lex dePraxis, Kei Savourie, dan Jet Veetlev, saya pantengin juga :D

Disana saya belajar banyak hal, seperti cara menjadi pria yang disenangi oleh para wanita, anti ngarep, Be Best Youself (bukan BE YOURSELF), mencintai diri sendiri, JERK-JOKE, mencoba meninggalkan si-cantik, dan apapun yang membuat pria menjadi GLOSSY.

Berbagai tips dan trik dari mereka saya langsung praktekkan, memang sih efeknya lama. itu disebabkan karena saya belum mempunyai keberanian untuk berubah, mengingat umur saya pada saat itu masih 16 tahun. masih cuek akan penampilan personal.

Saya memerlukan waktu hingga saya sudah duduk di kelas 3 SMA. pada saat umur itulah saya sekarang berani mempraktekkan hampir semua materi HS yang tertera di twitter dan websitenya. Dari cara ngobrol dengan lawan jenis, berpakaian rapih, sampai NGEHIT (cuman orang yang tau HS aja yang tau istilah2 ini ;p) duh saya sudah merasakan banyak perubahan yang saya terima dari semenjak saya menjadi jomblo sampai menjelang mendapatkan 'pasangan baru'. saya menjadi banyak teman, pandai bergaul, dan yang bikin pria2 diluar sana pada ngiler adalah, banyak cewe cantik yang deketin saya braaay. hahaha.

intinya saya bukan jadi PLAYBOY juga sih, saya hanya MEMPERBANYAK PILIHAN dalam hal PDKT dengan cewek. maksutnya adalah saya pdkt dengan cewek itu tidak hanya pada satu cewek melainkan 3-4 cewek saya pdkt-in dalam satu waktu. jadi ketika kita gagal satu cewek masih ada tiga yang lainnya yang masih bisa dipdktin. itulah yang membuat seorang pria menjadi anti-ngarep. mungkin masyarakat awam sudah menyangka bahwa playboy itu seseorang yang berbau negatif, padahal TIDAK. justru jabatan PLAYBOY itu yang sering disalahgunakan untuk menyelingkuhi pacar sendiri, nikung gebetan temen, dll.

dan alhamdulillah SEKITAR 4 TAHUN SAYA MENGIKUTI HS DARI KEJAUHAN, berkat tips dan trik yang diberikan olehnya khususnya para foundernya, saya telah menemukan pasangan yang bisa menemani saya dalam situasi kondisi apapun. itu berkat saya mempunyai banyak pilihan bakal calon mana yang dapat mengambil hati saya. KAPAN-KAPAN SAYA BISA DEH IKUT SEMINARNYA HEHEHE.


SALAM GLOSSY.

Selasa, 21 Agustus 2012

White Shoes and The Couples Company - Kisah dari Selatan Jakarta (Guitar Chords, Lyric, and Video)


Intro:
Bm7, Bm6, Amay7, A6
Bm7, Bm6, Amay7, ...(E+)

Amay7, F#7, Bm7, F, E
Amay7, (G), F#7, Bm7, F, E, (E+)

Amay7     F#7         Bm7           Bsus2 
ijinkan hamba menutur sebuah cerita
E                      E7            A         Bbdim7
yang terpenggal di selatan jakarta
    Bm7              E     Dm     C#m7     F#7
bukan gegap gempita serta baik buruk sarana
 Bm7             Fdim7          C#m7 Cm7 Bm7  E+
tiada angan hampa penuh peluh ataupun nestapa

Amay7     F#7         Bm7           Bsus2
ini kisah yang tak akan mungkin terlupa
E              E7            A         Bbdim7
tanpa nuansa asmara dan cinta
    Bm7              E  Dm  C#m7         F#7
tak perlu ada rahasia, dusta bahkan tipu daya
Bm7           E    E+             Amay7
semua akan hambar nampaknya

A7
(jika gundah yang tuan rasa...)

Dmay7     Bm7      E
jika gundah tuan rasa
   C#m7        F#7
gulana harap sebuah makna
Bm7                       E    E+        Amay7   A7
ancam hamba 'kan disiksa, tak mengapa (tak mengapa...)

Dmay7               G7
(pun hamba tak kuasa
    A      G#          G        F#
menutur paksa makna cerita
Bm7              E    E+        Amay7
entah apapun hendak dikata)

Interlude:
Amay7, F#7, Bm7, Dm, E+
Amay7, (G), F#7, Bm7, F, E, (E+)

Amay7     F#7         Bm7           Bsus2
hapus air mata titisan duka lara
E                      E7            A         Bbdim7
jua hamba tak memelas dipuja
    Bm7              E  Dm  C#m7         F#7
derita dan buruk sangka, suka cita penuh tawa
Bm7           E    E+             Amay7
entah apapun hendak dikata

A7
(jika gundah yang tuan rasa...)


Dmay7               G7
jika gundah tuan rasa
   C#m7        F#7
gulana harap sebuah makna
Bm7                       E    E+        Amay7   A7
ancam hamba 'kan disiksa, tak mengapa (tak mengapa...)

Dmay7               G7
(jika ada yang bertanya
    A      G#          G        F#
"oh, ini kisah tentang apa?")

    Bm
maafkanlah hamba
          Dm(Bbmay7)
oh sungguhpun hamba tak kuasa
   Bm7                 E    E7       A      G#       G    F#
(baiknya duduk manis saja, simak hamba bercerita)
  Bm                Dm   C#m7
dan tak perlu tuan tanya
    F#7              Bm7                       E    E+        Amay7
hamba tak akan pernah mampu untuk menjawabnya

Outro:

Bm7, Bm6, Amay7, A6
Bm7, Bm6, Amay7

Main Chords:
Cm7       |x 3 5 3 6 5|
C#m7     |x 4 6 4 5 4|
Dm         |x 5 7 7 6 5|
Dm7       |x 5 7 5 6 5|
Dmay7   |x x 0 2 2 2|
E            |0 2 2 1 0 0|
E7          |0 2 0 1 0 0|
E+          |0 2 2 1 1 0|
F            |1 3 3 2 1 1|
Fdim7    |x x 3 4 3 4|
F#         |2 4 4 3 2 2|
F#7       |2 4 2 3 2 2|
G           |3 5 5 4 3 3|
G7         |3 5 3 4 3 3|
G#          |4 6 6 5 4 4|
A           |5 7 7 6 5 5|
A7         |x 0 2 0 2 0|
Amay7   |x 0 2 1 2 0|
Bbmay7 |x 1 3 2 3 1|
Bbdim7  |x 1 2 0 2 0|
Bm         |x 2 4 4 3 1|
Bm7       |x 2 4 2 3 1|
Bsus2     |x 2 4 4 2 2|

White Shoes and The Couples Company - Kisah dari Selatan Jakarta (Cover by Titoe)




Source: oomleo.tumblr.com/post/25602577232/kisah-dari-selatan-jakarta-chord

Selasa, 14 Agustus 2012

Sejarah WARLOD Family

Kata keluarga identik dengan kekompakan, kesolidan, dan persaudaraan. Tentu ini menjadi alasan terpenting bagi para pendiri Warlod Family untuk mendirikan sebuah 'keluarga baru'.

Pada tahun 2011, berawal dari inisiatif sahabat kami Resza Aprillian, 17, yang penat akan suasana yang biasa-biasa saja dalam kehidupan anak mudanya. Ia ingin sesuatu yang segar.

Resza mengawali langkah baru pertamanya, setiap pagi ketika ia hendak pergi ke sekolah tercintanya, anak muda yang baru duduk di kelas 10 pada saat itu, menyengaja mampir ke sebuah warung kios di Jalan Lodaya depan Kantor PSSI (sekarang menjadi kantor pengadilan). Sendiri, sambil ngopi, menghirup udara segar, menunggu waktu yang pas untuk pergi ke sekolah karena ia sengaja pergi sangat pagi dari rumahnya. Sadob, begitulah teman dekatnya menyapanya, mengulangi pekerjaan barunya hari demi hari sampai ia merasakan ada yang kurang dalam hal barunya ini

Tampak dari sebrang WARLOD
Kesepian, tentu saja. ia pun mengajak dua temen dekatnya yang pada waktu itu duduk satu kelas dengannya, Muhammad Luthfi Ibrahiem, 17, dan tentunya saya, masih 16, hehe, untuk join kopi bareng setiap pagi menjelang sekolah di tempat tersebut.

Waktu demi waktu, tiga anak tersebut menikmati rutinitas baru mereka. sampai-sampai mereka merekomendasikan kepada teman-teman dekat mereka. Terutama, Lutfi Ahmad Firdaus, 16, dan Hilmi Syabillah, 16, yang tertarik untuk bergabung dengan mereka.

Berawal dari kesendirian berubah menjadi kebersamaan, walaupun baru berlima pada saat itu. mereka sangat menikmati suasana tersebut, sampai-sampai mereka berlima mempunyai ide yang sama untuk menciptakan sebuah 'keluarga baru'. sebelum itu mereka harus 'merekrut' teman-teman dekat mereka dahulu, paling tidak teman-teman mereka yang duduk di sekolah yang sama lah.

Mereka pun makin serius untuk mendirikan keluarga ini, sampai saatnya bertemu dalam kesempatan tepatnya mereka berlima termasuk saya berkumpul di rumah saya, ketika itu saya tinggal bersama nenek dan kakek saya di daerah cicacheum. Mereka berniat hanya mampir saja, namun hujan turun deras, memaksa mereka tidak beranjak dari kursi uang tamu di rumah saya. Mereka berlima melanjutkan obrolan dan sampai masuk ke arah pembicaraan tentang bagaimana kedepannya keluarga ini. Sekumpulan anak muda ini pun langsung berdiskusi.

Diskusi alot pun berlangsung berawal dari pengusulan nama keluarga dan visi dan misi keluarga tersebut kedepannya.

Lahir sebuah ide dari Sadob yang mengusulkan nama dalam rapat tersebut. Dia menyebutkan 'WESEMELEH' dan gagasan itu ditolak mentah-mentah oleh kawan-kawan yang lainnya. Maklum, Sadob adalah seorang yang humoris di mata anak-anak. Muncul lagi pemikiran dari Hilmi. Dia mengusulkan untuk memberi nama keluarga tersebut 'WARDAY' singakatan dari 'WARUNG LODAYA' karena letak tempat nongkrong mereka berada di kawasan Jalan Lodaya. Namun ide tersebut lagi-lagi menuai kontroversi karena nama tersebut terlalu rancu.

Ketika mendengar usulan dari Hilmi, muncul gagasan lain di dalam benak Luthfi a.k.a Mbing. Dengan sigap langsung menyebutkan sebuah nama. 'WARLOD' (singkatan dari WARUNG LODAYA), demikian kata yang terucap dari mulutnya. Dan secara kompak mereka berlima pun setuju akan usulan dari Mbing. Mereka pun langsung menambahkan kata 'FAMILY'.

Mengapa harus kata 'FAMILY'? Mengapa mereka tidak membubuhkan kata 'community' seperti komunitas-komunitas yang merebak di jalan-jalan besar? Tentu ada alasan tertentu bagi para founding-fathers  mengapa ada kata FAMILY setelah kata WARLOD. Seperti yang saya sudah jelaskan di alinea pertama dalam artikel ini. Yap, Kata keluarga identik dengan kekompakan, kesolidan, dan persaudaraan.

SECARA RESMI MEREKA BERLIMA DINOBATKAN SEBAGAI PENDIRI-PENDIRI WARLOD FAMILY.

Sering nongkrong di kios bukan berarti mereka tidak berkenalan dengan sang empunya tempat tersebut. Abeh dan Umi, pada awalnya mereka tidak mengenal mereka berdua, yang sekarang sudah menjadi orangtua mereka di WARLOD family.

Anggota semakin membludak. Mereka pun berinisiatif untuk merapikan barisan. Pada awalnya merekapun mempunyai cita-cita untuk membuat jaket keluarga. Dan Allah SWT mengizinkannya.

Mulai dari membuat desain, mencari tukang konveksi, sampai ada sedikit konflik internal, semua mereka rasakan.

Desain jaket WARLOD family

Tampak belakang

Tampak depan

Jaket pun selesai dibuat pada Hari Sabtu tanggal 25 Juni 2011, dan tanggal tersebut resmi dinobatkan sebagai "Hari Jadi WARLOD family".

Ternyata pembuatan jaket mereka berdampak positif dalam hal ketenaran mereka. Mereka pun menjadi bahan omongan murid-murid yang berada di sekolah mereka karena sebagian dari mereka sering memakai atribut WARLOD FAMILY dan kebetulan hampir seluruh anggotanya sekolah di satu sekolah yang sama. Malah setiap Hari Kamis, mereka dianjurkan untuk memakai jaket kebanggaan mereka.

Seiring berjalannya waktupun, anggota semakin bertambah jumlahnya, dari yang tadinya hanya berlima. Muncul nama lain seperti teman mereka Labib Lukman, yang berminat gabung dengan Keluarga Warlod. Disinilah awal mula bertambahnya anggota secara drastis. Bob, teman-temannya sering menyapa Labib dengan nama tersebut, mengundang saudaranya yang bersekolah di tempat yang sama dengannya, Munzi Asyaabab untuk turut bergabung dengan keluarga kami. Lama-kelamaan, Joma, sapaan akrab Munzi, ikut 'mempromosikan' WARLOD family kepada teman-teman seangkatannya.

Dikarenakan anggota WARLOD menambah, Joma diinstruksikan untuk membimbing teman-teman yang direkrutnya untuk bersama-sama membuat jaket keluarga.

Event demi event mereka selenggarakan demi kekompakan, kesolidan, dan persaudaraan mereka tetap terjaga.

NEW YEAR'S EVE 2012 GATHERING

Foto bersama
Berkumpul ria
PRIDE!!!
Kreatifitas...

1ST ANNIVERSARY WARLOD FAMILY

1st Anniversary WARLOD Family
Anniversary Cake
Abeh dan Umi saling mengigit kue satu sama lain
Makan bersama

WARLOD FAMILY: VACATION AND OUT BOUND


Menuju lokasi...
Menyiapkan makan bersama... 
Selamat makan...
Umi lagi outbound
Naik perahu
CHARITY ACTIVITY AND SAHUR ON THE ROAD WITH WARLOD FAMILY


Sedikit pemaparan, menjelang turun ke jalan
Bersiap-siap...
Let's gooo...
Sampai di checkpoint

Namun setiap keriangan yang mereka dapatkan, tentu tidak akan ada apa-apanya jika tidak ada keringat yang menyusahkan mereka.

Luthfi a.k.a Mbing sedang memimpin rapat yang cukup alot
Keluh kesah terpancar di raut muka Munzi a.k.a Joma (ketua)

"Pusing akuuu..."
Tidak terasa waktu telah cepat berlalu. Tidak terasa persaudaraan telah meluas terjalin dengan kuat. Tidak terasa momen-momen kebersamaan telah dilalui bersama dan berharap masih banyak lagi di hari esok.

Rasa ketidakrasaan itu hadir karena kita menikmati perjalanan hidup yang indah ini bersama-sama, sobat. Ikhlas menjalani apapun bersama walau aral melintang. 

Konflik biarkanlah konflik, sebagai bumbu penyedap kehidupan kita bersama. Namun, bukan berarti kehidupan kita penuh akan anarki. Biarkanlah konflik menjadi bahan introspeksi diri untuk kedepannya agar hidup kita jauh lebih baik.

KEEP CALM AND SUPPORT US!
Salam WARLOD FAMILY

Twitter: @WARLODfamily
Facebook: W.A.R.L.O.D family

Rabu, 25 April 2012

Manfaat, Rintangan, dan Cara Berbahasa Inggris

mungkin jamannya globalisasi udah dateng waktu gua kelas 6 SD, ya sekitar hampir 6 tahun yang lalu. di era ini kita tahu banyak informasi dan teknologi dapat diterima begitu cepat dari belahan dunia mana pun, dan kebanyakan dua hal tersebut menggunakan bahasa inggris. saluran tv kabel, internet, dan interior mobil semua berbau  english kan?
mungkin banyak yang ga setuju bahwa bahasa inggris tuh ga terlalu penting, yang penting tuh hidup dibawa enjoy  dan cita-cita dapat dicapai -,-. NO NO NOOOO, justru bahasa inggris bisa membuat cita-cita lu lebih mudah dicapai. menurut gua manfaat bahasa inggris banyak sih diantara nya:
  • Karir
cita-cita lu mau jadi pilot? lagi transit di bandara KLM mau pake basa apa kalo ga bisa pake basa belanda? emang sih pake bahasa indonesia juga bisa, paling yang bisa diajak ngobrol cuman Daniel Sahuleka doang, itu pun dia belepotan (kidding). jadi dosen bahasa indonesia di UCLA juga belum tentu sukses kalo belum bisa bahasa inggris. yang ada mahasiswa-mahasiswa lu kelimpungan dosennya ngomong indonesia mulu ga ada kata pengatarnya, so pathetic -,-absolutely, take your english!
  • Menambah Pengetahuan Informasi dan Teknologi
SPBU bahasa inggrisnya 'No Smoking', keset panjang yang ada di kantor-kantor bahasa inggrisnya 'WELCOME', salaaaaah, bukan semua kata berbahasa inggris yang nempel pada suatu objek itu arti dari barang tersebut. maka dari itu kita harus pandai berbahasa inggris agar bisa menerima informasi dan teknologi yang marak memakai bahasa inggris.

melihat manfaat-manfaat berbahasa inggris diatas, untuk sebagian orang mungkin tertarik. nah sekarang tinggal pengaplikasiannya, tapi sebelumnya kita liat dulu apasih yang menjadi halangan untuk kamu bisa mendapatkan manfaat tersebut? itu datang dari dulu sendiri!
  • Gengsi
banyak yang malu atau minder ketika berbahasa inggris, karena takut salah, takut diketawain, atau takut-takut yang lainnya. Guys, move on dong. the changes will emerge from yourself.  katanya mau bisa? 
  • Kosa Kata
"eh ini apa sih artinya?" "eh itu artinya apasih?" "eh 'what' bahasa ingrrisnya apa sih?" nah itu namanya kurang kosa kata, gimana cara nambah kosa kata yang efektif? sekarang kan lu hidup bukan di jaman purba lagi, sekarang teknologi sudah canggih kan? pastinya pada punya gadget, atau suka main game, yang gaul suka main Twitter dan Facebook. ubah bahasa yang ada di semua media tadi menjadi bahasa inggris. sering-sering buka kamus itu juga cara yang lumayan bagus, tapi lebih lambat dari Google Translate hehe.
  • Tidak Dijadikan Kebiasaan
kita bisa berjalan karena sudah dibiasakan dari semasa kita baru bisa berjalan, kita bisa naik mobil karena dibiasakan, kita bisa matematika juga karena terbiasa menerima rumus-rumus yang diberikan oleh guru kita. nah begitu juga bahasa inggris. kita juga haru membiasakan diri berbahasa inggris dengan cara menjadikan bahasa tersebut menjadi bahasa sehari-hari, misal contoh kecilnya, menyapa teman dengan perkataan 'hi' atau "hello, how are you? long time no see...blablabla..". jadi intinya,  practice makes perfect <---ngambil dari buku tulis.

kita udah tau nih apa saja yang menghambat kita jadi ga gaul karena ga bisa berbahasa inggris hehe. sekarang gimana langkah selanjutnya? how to improve your english? yap lu harus mengaplikasikannya dengan cara:
  • What Do You Want to Learn It and Why?
buat apa sih lu mau belajar inggris, kenapa lu tetep kukuh pengen belajar bahasa inggris? jadi luruskan niat lu dulu untuk apa belajar bahasa inggris, niscaya lu bisa menggapai cita-cita lu. karena innamal-a'malu bin-niyaatin, sesungguhnya pekerjaan apapun hasilnya akan tergantung pada niatnya.
  • Find a Friend to Speak with
cari teman yang bisa diajak ngobrol bahasa inggris, cari yang belum bisa juga bisa, jadi bisa sekalian belajar bareng kan? tidak hanya mengandalkan materi yang diberikan oleh tutor atau guru di sekolah lu, dengan cara mengobrol memakai bahasa inggris menurut saya lebih ampuh, lu bisa bahasa indonesia karna dajak ngobrol ama ibu lu sewaktu lu kecil, bukan diajarin make papan tulis kan?
  • Listening
terus terang, bagi saya listening tidak begitu mudah. saya juga belum maksimal jika mendengar seseorang berbahasa inggris, masih mending kalo yang melafalkannya orang indonesia, nah kalo orang bule? coba deh dengerin lagu-lagu bahasa inggris hahaha 
  • Move Your Mouth
mulutmu, harimaumu! istilah ini jangan dipakai ketika lagi belajar speaking english, lu harus memberanikan diri untuk melafalkan kata berbahasa inggris tentunya kat-kata yang bermakna baik ya guys.

jadi, bahasa inggris itu menurut saya penting melihat kita sekarang berada di zaman serba canggih ini. 

semoga bermanfaat
@titoedv :)

Senin, 23 April 2012

Life, 'The Word' That We Can't Expect

senang, senang, dan senang. masa kecil memang akrab dengan kata tersebut. segala sesuatu yang kita inginkan  hampir semuanya dikabulkan seperti anak laki-laki ini. imajinasi khayalan tingkat dewa. walaupun bandung adalah kota yang melahirkannya, di tangerang, kota yang ia pikir sebuah kota yang akan ia tinggali selamanya, ia sangat menyukai suasana kota tersebut, banyak teman, banyak hiburan, apapun yang membuat ia senang.

semua itu berubah dikala ia sengaja beranjak dari masa kanak-kanak menuju masa yang orang bilang masa tersebut adalah masa yang paling indah. masa remaja menghantui jiwa anak tersebut, karena orangtuanya lah yang membuat gebrakan yang belum bisa diterima oleh anak tersebut, yaitu hidup tanpa  keluarga yang membesarkannya selama ini sementara waktu untuk sekolah SMP pesantren di kota yang melahirkan ibunya, bandung.

sementara waktu? iya benar sementara waktu, hanya 3 tahun. pesantren? sungguh ia tidak tertarik, dan hanya ingin meneruskan sekolah di sekolah negeri. bandung? iya tepat kota yang berjarak sekitar 300 km dari kota asal dia , tangerang. sifatnya yang masih pemalu dan enggan berkomentar apapun ketika kedua orangtuanya menyuruhnya, membuat ia mau tidak mau harus menerima keadaan ini, pada saat itu, ia belum mengetahui apa tujuan orangtuanya membuat gebrakan seperti itu, dengan menyuruhnya pindah ke bandung untuk sekolah pesantren disana. sungguh ia belum menerima keadaan ini.

di kota kembang ia disambut oleh neneknya, kakeknya, saudara-saudara dari ibunya, keponakan serta paman dan bibinya. disinilah ia mulai mencari jati dirinya, sejak itu pun ia mendadak dewasa secara akal. dia mempunyai tujuan. bahwa ia tidak akan mengecewakan orangtuanya yang telah mengirimkan dia ke bandung untuk mengejar ilmu.

sangat banyak sekali hal-hal yang harus ia adaptasi untuk bisa survive mengarungi kehidupan tanpa orangtua dan adik-adiknya. dari hal kemandirian, persahabatan, hubungan antar saudara se-nenek. salah satu caranya ialah HARUS MENERIMA KEADAAN YANG KITA TERIMA WALAUPUN AWALNYA SANGAT PAHIT!

di bandung, ia menetap dengan nenek dan kakeknya, hanya bertiga. sangat sepi sekali keadaan rumah mereka. mereka sangat gembira kedatanganku disana. melihat jarang sekali yang menghampiri kediaman mereka kecuali jika ada hari raya.

lingkungan sekolah baru, sangat-sangat belum bisa ia terima keadaan yang satu ini. tahun ini ia akan duduk disekolah setara SMP namun pesantren. yang ada dibenaknya yang namanya pesantren adalah sekolah yang menurut ia tidak menarik pada saat itu. sangat berbeda dengan sekolah SD-nya di tangerang.

pergaulan di kota bandung yang ia ketahui pada saat itu ya biasa-biasa saja, dan ternyata itu diluar perkiraannya. ia pun jadi mengenal pacaran, kebebasan, merokok, dan hal-hal yang lebih spesifik lagi. tapi semuanya itu dalam hal-hal YANG WAJAR dan masih diterima dalam ISLAM. namun semua hal-hal tersebut bukan ia anggap negatif tentunya. namun ia jadi mempunyai prinsip bahwa hidup itu tidak akan berwarna kalau hidup kita flat.

ia sangat tidak betah sekali dengan pelajaran yang ada di sekolahnya itu, sangat sedikit sekali kualitas dan kuantitas pelajaran umumnya dari pada agamanya. padahal ia sangat semangat apabila diajar pelajaran umum. ia membayangkan betapa enaknya jikalau ia disekolahkan di sekolah negeri.

sudah tiga tahun ia menetap disana, dan saatnya pulang. ia sudah berencana ketika ia pulang ia akan sekolah di SMA negeri. ia sudah muak sekolah di pesantren. namun kata 'LIFE' tidak bisa ia perkirakan. ayahnya dengan tegas bahwa menyuruhnya dia untuk sekolah SMA di bandung kembali dan membawa ibu dan adik-adiknya pindah setahun yang akan datang, huh, ia pun harus menerima pelajaran pada masa ketika ia pertama pindah ke bandung, yaitu menerima keadaan.

ia pun mau tidak mau lagi harus SMA di pesantren tersebut. pada saat itu ia mengubah tujuan hidupnya. ia harus mempunyai semangat hidup bahwa, apapun yang kamu kerjakan harus dibawa senang.  dan hasilnya ia mencari jati diri yang sesungguhnya. ia makin senang menerima pelajaran agama, ia semakin mengerti apa yang ayahnya inginkan ternyata jalan yang benar. dia tidak menyangka bahwa kehidupan membawanya berpikir dewasa.

setahun kemudian keluarganya pun pindah ke bandung. sungguh senangnya hati pemuda itu melihat keluarganya tinggal di kota yang tidak ia sangka untuk ia hinggapi. sungguh ia meratapi indahnya kehidupan yang telah ia lalui selama ini. pelajaran demi pelajaran ia tampung seiring perjalannya hidupnya mengalir. kehidupan ini indah namun sementara. kehidupan tidak dapat kita perkirakan. kita boleh berncana namun Allah yang menentukan. seperti apa yang sudah direncanakan oleh pemuda itu untuk menulis blog ini, namun Allah akan menentukan apa saja komentar-komentar yang akan hinggap di kepala yang membaca serita ini.

salam dari pemuda tersebut
@titoedv ;)